Terima kasih Norah Maya dan Arbaz. Dan kebetulan sy masih baru belajar dlm penulisan ini. Terima kasih sudi singgah, baca dan tinggalkn komen. Aku menanti dengan sabar di stesen bas.

Arah tujuanku ialah Sungai Petani. Sambil menanti tu, sempat lagi aku melayan internet. Sekarang ni zaman siber, sekadar guna telefon bimbit koman pun, aku dah boleh melayan internet. Aku buka laman sosial kegemaranku. Facebook la, apa lagi. Lima belas minit meronda, tak ada perkara yang menarik perhatianku, dan juga tak ada rakan untuk berbual. Aku terus logout saja. Aku search pula Cerpen online.

Obses betul aku dengan page yang satu ni. Aku cari tajuk-tajuk cerpen yang menarik minat aku. Selalunya yang berunsur humor atau love story. Aku, kalau bab love story, memang aku layan habis.

Macam aku pula heroin dalam cerpen tu. Sedang aku dok sengeh sorang-sorang baca cerpen tu, pendengaran aku terganggu dengan satu surah.

Ayatul Qursi menyapa pendengaranku. Aku toleh di sebelah. Seorang mak cik sedang sibuk mencari sesuatu dari dalam beg tangannya.

cerpen cinta kahwin paksa dengan abang angkat

Seketika kemudian, aku nampak mak cik itu mengeluarkan telefon bimbitnya, dan menjawab panggilan. Aku terfikir sejenak, baru sekejap tadi aku telah membaca dalam internet mengenai ringtone ayat-ayat suci Al Quran ni. Agak-agaknya, perlu tak aku tegur mak cik ni?

Keputusan drastik pun aku buat, lantas mak cik di sebelah aku tegur dengan sopan. Mana tahu, kalau dia melenting sebab dari penampilannya, walaupun nampak berumur tapi masih bergaya.

Tak macam aku, selekeh saja. Ringtone ayat Quran macam tu tak sesuai. Mana la tahukan, kalau,contohnya la, puan masuk toilet tiba-tiba telefon berbunyi, err. Mak cik di sebelah aku ni pula pandang aku semacam saja.

Aku bersedia untuk menunggu responnya. Wajah mak cik tu aku tengok dah merah semacam saja. Aku senyum saja. Lagi suka pula aku nak menjawab. Anak sapa? Mana aku kenal. Berdarah merah macam puan jugak la.

Kecualilah kalau Aku tahu mak cik di sebelah aku tu dah mula terbakar.Malam sudah menjelma. Tetamu-tetamu sudah pulang. Setelah berbual dengan mak dan ayah, aku terus naik ke bilik. Penat dowh dengan acara semua.

cerpen cinta kahwin paksa dengan abang angkat

Tak faham aku, asallah nak kena buat wedding reception yang besar-besar. Oh fine, aku anak sulung, sah-sah kena buat big event bukan? Aku buka pintu bilik, dilihat Am, lelaki…, suami yang baru aku kahwini…amboi syok… sedang duduk di sofa, menonton televisyen.

Ai… relaks je dia ni, tak penat ke? Tanya aku dalam hati.

Tanpa pedulikan Am, aku terus meluru ke bilik air. Tapi aku macam perasaan ja Am pandang aku semacam… macam kucing jantan lapar, malas nak tegur dia. Selesai mandi, keluar dari bilik air, aku melabuhkan diri di katil. Takkan nak main bola pulak. Am yang sedang berpeluk tubuh sambil memandang aku dengan renungan kucing jantan yang lapar. Pelik, nak kata lapar, dia la yang paling banyak melantak tadi…eeeiiii seram pulak aku….

Sedar tak kau sekarang berada dalam bilik aku, segala harta benda dalam bilik ni milik aku…kecuali kau. Aku tersenyum sinis. Puas hati aku. Aku tidur kat katil. Kalau kau tu lelaki, baik kau mengaku kalah. Am masih tidak mahu mengalah. Tegedik-gedik sengeh nak dekat dengan aku. Ah… dia ni. Degil nak mampus. Macam manalah Mak suruh aku kahwin dengan lelaki macam ni, bukannya handsome sangat. Apalah yang mak nampak kat lelaki ni? Aku pandang Am dari atas sampai bawah…. Aku ingat dah bisu tadi.

Kini giliran Am pulak…pandang aku atas bawah…tau la aku ni cun…tapi aku tak suka dia pandang aku dan aku tak suka dia. Aku ingat lagi sepakan yang aku bagi kat kaki Am masa kitaorang keluar membeli-belah barang hantaran. Dek bengang dengan perangai geli dia, sepak aku hadiahkan. Ada ka patut? Padan muka…hahahahahaha.Assalamualaikum wbt. Ilusi Cinta merupakan sebuah cerpen yang hadir tika saya sedang lena tidur. Mimpi yang membuatkan saya rasa seakan-akan realiti.

Tapi ofkos lah saya ada tambah sedikit sebanyak. Nak buat sebijik macam dalam mimpi, payah. Entah bila lah lagi saya akan up entry baru. Angin tak ada, ribut tak ada, tiba-tiba kena kahwin! Dengan lelaki yang langsung aku tak kenal pulak tu! Kenapa mesti Ana? Fiza kan ada!

Suruh lah Fiza yang kahwin dengan dia! Banyak perkara lagi yang perlu aku capai sebelum berkahwin. Kalau dah kahwin nanti, pasti sesetengah impian harus aku kuburkan. Takkan lah nak suruh kahwin? Kamu biar betul Ana! Aku mengeluh lagi. Lupa pulak adik aku yang seorang tu baru tingkatan 5. Tapi takkan lah aku kena nikah jugak? Ana baru aje 21 tahun. Muda lagi lah! Tak tahu nak bagi alasan apa lagi dah. Nak tak nak, memang kena redha ajelah!

Wajah ummi aku tatap lama. Berat untuk aku bersetuju. Tapi apa kan daya aku! Mengingkari suruhan ummi bermakna aku menderhaka kepada ummi. Ana setuju. Aku melepaskan keluhan lemah sebelum menyatakan syarat yang bakal aku tetapkan.

Di pihak perempuan mahupun di pihak lelaki. Tak pernah di buat orang! Perasaan pihak lelaki kita kena fikirkan jugak!Keep up da good work Setiap kisah dan cerita ini adalah hasil nukilan penulis sendiri dan koleksi cerpen yang terdapat di dalam simpanan yang ditulis oleh penulis lain. Setiap cerita adalah hak milik penulis dan sebarang ciplak adalah tidak dibenarkan. Cerpen ini aadlah untuk koleksi simpanan dan bahan bacaan sahaja.

Cuma berlakon je. Awakkan tahu yang mama saya tak suka perempuan seksi macam Anna. Lagipun saya tak suka perempuan yang ngada-ngada macam Keera. Awak je yang mampu tarik perhatian mama saya. Macamlah saya tak tahu yang Anna pun spesis sama dengan Keera. Awak je yang memilih sangat nakkan perempuan seksisss.

Saya tak terima rasuah. Merajuklah katakan. Kuat sangat merajuk. Yelah, saya tolong. Tak sabar-sabar ke nak cari secretary baru? Di rumah Dato Zukifli. Mana girlfriend? Tak nampak batang hidung pun? Girlfriend Im ada kat dalam kereta. Dia ingin Thira nampak lebih berseri apabila bertemu dengan mamanya. Sudah hampir 4 bulan dia tidak bertemu dengan kawan ibunya itu. Thira ni girlfriand Im? Impian mama sudah tercapai akhirnya. Semasa didalam kereta Im, Thira teringat peristiwa selepas selesai makan malam, apabila dia meminta izin untuk pulang.Dulu pernah baca cerita nii.

Dah lama gila baca. Tapi lupa tajuk cerita niii. Akhirnya jumpa balikk. Where have you been? Busy eh? Rindu nk baca cerpen akak yg baru update. Dh kali baca tp still nk baca lg. Jalan cerita best kak. Post a Comment. Oh, Pengikut Setiaku!!! Tuesday, December 11, 10 cerpen : Dendam Untuk Cinta. Tajuk: Dendam Untuk Cinta.

Tarikh pos : 11 Disember Tetapi aku sikit pun tidak gentar! Aku menjeling tajam pada seraut wajah yang berdiri berhampiran dengan ayah.

Wajah sinisnya menyapa pandanganku. Namun, bila ayah memandangnya, cepat-cepat air muka wanita separuh abad itu bertukar mendung. Ayah tak pernah ajar kamu untuk jadi kurang ajar! Tak sangka ayah sudah pandai meninggikan suara padaku semata-mata isteri barunya itu, merangkap ibu tiri padaku. Ibu tiri! Kenapa ayah tak nak faham? Kenapa ayah harus melupakan mama dan berkahwin dengan perempuan tu?

Kenapa ayah harus melupakan mama dengan begitu cepat? Tak boleh hidup tanpa wanita walau sehari? Hatiku sedih bila memikirkannya. Walau bagaimana kuat aku membantah, ayah tetap dengan keputusannya untuk mengahwini perempuan itu! Aku sendiri keliru, apa yang bagus sangat tentang janda beranak satu itu pada pandangan mata ayah.

Mujur sahaja aku tidak menghadiri majlis akad nikah ayah yang berlansung pada bulan lepas, kalau tidak mesti aku mati dek sakit hati! Sejak ayah kahwin dengan perempuan ni!

Aku menahan rasa pijar yang menjalar disekitar pipiku. Tapi sakit lagi hatiku! Aku mengetap bibir.Kehidupan umpama kunang-kunang, Bercahaya dibalik gelapnya malam Aku tersentak.

Mak mendekati aku dengan senduk nasi. Kenapa mak pukul pakai senduk nasi? Inikan kepala Anis…. Mak bercekak pinggang menjengil ke arahku. Aku mencebik. Main dengan Aiman.

Kau biarkan budak tu main dengan Aiman? Mak, apa salah Anis? Biarlah dia main dengan Aiman. Mak membengiskan wajah. Budak Aiman tu bukan betul sangat. Dia pernah keluar masuk penjara! Aku cebik bibir. Nak tak nak, aku angkat juga daripada duduk.

Aku berdiri di hadapan pintu rumah. Tangan aku depangkan ke depan sambil menutup mulut. Su bawak dia balik!!! Tangan aku cepat-cepat mengurut belakang kepala. Aku terus toleh maut ke arah mak.Post a Comment. Pembuka Bicara "Bacalah dengan nama Tuhanmu yang menciptakan. Dia menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah dan Tuhanmu itu Maha Pemurah.

cerpen cinta kahwin paksa dengan abang angkat

Yang mengajar dengan pena tulis baca. Mengajarkan kepada manusia,apa yang belum diketahuinya. Untuk menyelami cinta dan cita-cita, anggap dahulu cinta itu derita dan cita-cita itu cahaya. Sebelum mendekati erti cinta, mengertilah dahulu erti cita-cita maka dengan sendirinya nanti kamu akan tahu erti dan nilai cinta yang sebenar. Bulan ni dah berapa banyak cerpen aku upload? Bulan ni je. Sebab bila cuti dah habis aku akan kembali busy dan tak ada masa dah nak fikir cerpen ni.

Tunggu hujung tahun pula. Dah ready? Jom baca! Hujan mula membasahi bumi. Tapi aku still berada dekat perhentian bas ni. Tengah tunggu kehadiran bas. Aku mula rasa bosan.

Rasa menyesal tak datang naik kereta tadi. Seketika aku termenung. Teringat pula apa yang berlaku dua hari yang lepas. Dan perkara itu membuatkan aku tersenyum sendirian. Abang kena bawa kotak-kotak tu ke kereta. Abang malas nak ulang-alik ambil. Jadi abang nak minta tolong adik-adik bawa ke kereta abang. Boleh tak? Aku dan Nafisa saling berpandangan sebelum mengangguk setuju. First time ada orang minta tolong kami macam ni. Lelaki pula tu. Hensem lagi.

cerpen cinta kahwin paksa dengan abang angkat

Sempat lagi kau kan Jannah. Selepas selesai membantu abang tu. Aku dan Nafisa berundur ke tepi. Nak tunggu abang tu pergi. Dah macam tunggu suami pergi pulak. Sorry lah menyusahkan. Aku hanya tersenyum manakala Nafisa terpaksa pergi dahulu sebab ada orang telefon. Tak susah pun.


thoughts on “Cerpen cinta kahwin paksa dengan abang angkat

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *